//
Anda sedang membaca...
Bahan Ajar, Pelatihan Briket Arang

Pembuatan Briket Arang Berbahan limbah Pertanian

Briket arang merupakan bahan bakar padat alternatif atau pengganti bahan bakar minyak. Teknologi pembuatan briket arang sangat sederhana. Pada dasarnya briket arang adalah arang yang telah diubah bentuk, ukuran, dan kerapatannya menjadi produk yang lebih praktis sebagai bahan bakar. Terdapat  tahapan dalam pembuatan briket yaitu persiapan bahan baku, pengarangan, penggilingan, penyaringan, pencampuran dengan bahan perekat, pengempaan dan pengeringan.

Di beberapa daerah limbah pertanian berbahan lignoselulosa belum bisa dimanfaatkan secara optimal. Bila kita liat sendiri Indonesia sebagai negara agraris sendiri tentu menghasilkan banyak sekali limbah pertanian dan ini merupakan peluang yang sayang kalau tidak dimanfaatkan secara bijak. Ada beberapa contoh limbah pertanian diataranya adalah : sekampadi, kulit jagung, kulit kacang kedelai, limbah batang padi dan lain-lain.

Limbah pertanian : sekam padi

Kulit Jagung pun bisa digunakan untuk bahan baku briket arang


a. Persiapan Bahan Baku

Bahan baku yang digunakan sebaiknya dalam bentuk seragam sehingga memudahkan dalam pencampuran dengan perekat dan proses pengempaan. Sangat disarankan bila kita menggunakan sekam padi maka pembakaran hanya sekam padi saja jangan dicampur dengan kulit kacang atau batang padi. Selain itu kadar air bahan baku harus diperhatikan karena dengan tingginya kadar air akan menyebabkan bahan baku lama terbakar dan mengeluarkan banyak asap. Kadar air bahan baku sebaiknya kurang dari 15ºC. Karena bahan dari limbah pertanian cenderung basah maka sangat saya sarankan untuk mengeringkannya terlebih dahulu. Pemanfaatan sinar matahari sangat memungkinkan.

b. Pengarangan/karbonisasi

Proses karbonisasi merupakan suatu proses dimana bahan dipanaskan dalam ruangan tanpa kontak dengan oksigen. Pada umumnya suhu yang digunakan sekitar 500-800ºC. Dengan proses karbonisasi zat-zat terbang yang terkandung dalam briket tersebut diturunkan serendah mungkin sehingga produk tersebut tidak berbau dan berasap. Pengarangan dilakukan dengan kiln/tunggu pembakaran. Kiln dapat dibuat dari drum yang dibuka bagian atasnya dan diberikan penutup. Tidak semua bahan dapat menggunakan kiln drum. Ada kalanya bahan yang ukuran partikelnya lebih kecil seperti sekam padi lebih cocok menggunakan kiln cerobong.

Kiln tipe cerobong sesuai untuk bahan berukuran kecil seperti sekam padi ata serbuk kayu

Kiln drum sesuai untuk bahan berukuran sedang (panjang 5-10 cm)

Untuk bahan yang berukuran sedang bisa menggunakan kiln drum dengan teknik pembakaran sebagai berikut : Bahan disusun dengan menempatkan bambu di tengah. Setelah bahan baku masuk ke dalam kiln bambu ditarik. Ruang bekas bambu tersebut digunakan untuk melakukan pembakaran awal dengan menempatkan kayu umpan yang telah dibakar. Setelah bahan terbakar sebagian kiln ditutup termasuk ketiga lubang yang berada di samping. Lamanya proses pengarangan akan berbeda tergantung pada jenis dan banyaknya bahan yang digunakan. Apabila menggunakan bahan baku yang berbeda pengarangan sebaiknya dilakukan terhadap tiap-tiap bahan baku secara terpisah karena tiap-tiap bahan baku memiliki waktu pengrangan optimal yang berbeda-beda. Pengarangan dianggap selesai apabila asap yang keluar dari cerobong menipis.

Apabila kita tidak memiliki alat semacam kiln sebenarnya tidak menjadi kendala dalam pembuatan briket ini. Pembakaran bisa dilakukan secara langsung dengan menumpuk bahan dan membakarnya, namun harus diperhatikan ketika bahan mulai mengarang/terbentuk arang harus segera mematikan bara api supaya bahan tersebut tidak menjadi abu. Bisa menggunakan cipratan air.

c. Penggilingan dan Penyaringan

Penggilingan diperlukan untuk menghancurkan bahan–bahan berukuran besar seperti batang, ranting, tempurung kelapa sedangkan untuk serbuk kayu tidak perlu dilakukan penggilingan. Penggilingan bisa dilakukan dengan ditumbuk dengan tangan atau menggunakan mesin penggilingan. Setelah itu dilakukan penyaringan yang berfungsi untuk menyeragamkan bahan. Permukaan yang seragam akan memudahkan arang untuk menempel dan berikatan satu sama lainnya. Ukuran saringan yang dianjurkan adalah lebih dari 20 mesh dan kurang dari 80 mesh.

d. Pencampuran dengan bahan perekat

Bahan perekat yang biasa digunakan adalah tepung tapioka. Sebenarnya dapat pula menggunakan bahan-bahan yang lain seperti tanah liat, semen, natrium silikat, tar, aspal, amilum, molase, dan parafin. Perbandingan antara bahan perekat tapioka dengan air adalah 1 : 12 atau 1 : 10. Persentase arang dengan perekat berbeda antara satu bahan dengan bahan yang lainnya bergantung dari jenis dan  ukuran bahan baku.

Pencampuran Arang dengan Bahan Perekat

e. Pengempaan

Pengempaan dilakukan untuk  membantu proses pengikatan dan pengisian ruang-ruang  yang kosong. Ukuran partikel yang kurang seragam akan menyebabkan ikatan antar partikel serbuk arang kurang sempurna. Keteguhan akan meningkat seiring dengan meningkatnya kerapatan briket arang yang dihasilkan. Pengempaan bisa dilakukan baik dengan alat sederhana seperti alat pencetak dari paralon maupun kempa dengan sistem hidrolik.

f. Pengeringan

Pengeringan dapat dilakukan dengan menjemur briket arang selama sehari atau dioven pada suhu 40-60ºC. Setelah pengeringan briket arang siap untuk dikemas dan digunakan. Pengemasan diperlukan untuk menjaga agar beriket tetap kering dan terhindar dari jamur.

Briket yang telah selesai dikempa

Briket arang dapat digunakan dengan menggunakan tungku atau kompor briket yang kini telah dijual bebas di pasaran. Briket arang yang berkualitas baik memiliki kadar air yang rendah, abu rendah, zat terbang rendah dan nilai kalor yang tinggi.

About these ads

About theadiokecenter

Assalamualaikum. Saya membuat blog ini adalah karena ketertarikan saya akan pengembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Buah fikiran dan curahan hati saya semoga dapat dibaca oleh siapapun dan dimanapun baik di dalam maupun luar negeri. Terima kasih atas partisipasi aktif Anda dalam pengembangan blog ini. Untuk kemajuan blog ini saya berharap pengunjung bersedia memberikan saran dan kritikan yang membangun. Semoga dunia pendidikan kita semakin maju di masa yang akan datang. Amiin yaa rabbal 'alaminin.

Diskusi

5 thoughts on “Pembuatan Briket Arang Berbahan limbah Pertanian

  1. berkunjung lagi gan, mau ngasih info kalo link blog ini sudah dipasang disini dengan anchor name “theadiokecenter”

    makasih ya gan sudah berkunjung diblog ane

    salam
    muslimshares

    Posted by muslimshares | 30 Januari 2012, 9:16 am
  2. assalamu alaikum wr.wb

    salam kenal, saya sangat tertarik dengan postingnya. kebetulan daerah saya di kabupate gowa sulawesi selatan bahan baku sekam sangat melimpah ruah saat pasca panen. Saya dulu kepikiran, mau diapakan, alhamdulillah setelah membaca postingan mas adioke. Kalau mas adi ga keberatan, kapan-kapan saya mau konsultasi dikit untuk prakteknya.

    wassalam

    Posted by ridwan farid | 3 Mei 2012, 4:02 pm
  3. saya trtarik pngen mmpraktkn y,kbtuln wktu pnen tiba sekem d daerh saya jrng d mnfaatkn,mohon bimbngn y,mksih

    Posted by nanang | 21 Agustus 2013, 2:11 pm

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Foto Saya

anda ingin berlangganan artikel di blog ini secara rutin? tuliskan alamat email dan anda akan memperoleh update tulisan terbaru

Bergabunglah dengan 3.347 pengikut lainnya.

JUMLAH PENGUNJUNG

SCHOLARSHIP INFO

Scholarships Grants Loan - Scholarships, Grants & Student Loan Information

ARSIP

KALENDER

Januari 2012
S S R K J S M
« Des   Feb »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

MY Twitter

Goodreads

%d blogger menyukai ini: